Gattuso Pilih Duet Gelandang Senior di Lini Tengah AC Milan

Pelatih baru AC Milan, Gennaro Gattuso, memilih dua gelandang senior, Lucas Biglia dan Riccardo Montolivo untuk mengisi lini tengah. Gattuso mencoba bereksperimen dalam sesi latihan yang dijalani Rossoneri kemarin.

Dua gelandang berpengalaman itu dijadikan jangkar dalam skema 3-4-3. Adapun di lini depan, ia mencoba memadukan Suso, Giacomo Bonaventura, dan Nikola Kalinic.

Namun, duet Biglia-Montolivo belum pasti akan diterapkan Gattuso pada laga kontra Benevento, Minggu (3/12/2017). Menurut Sky, gelandang muda Franck Kessie tetap akan masuk dalam starting XI.

Dengan demikian, Gattuso tetap harus memilih salah satu di antara mereka untuk mendampingi Kessie. Laga Benevento versus AC Milan akan tersaji di Stadion Ciro Vigorito. Pertandingan tersebut menjadi debut Gattuso sebagai pelatih AC Milan.

Di atas kertas, I Rossoneri jauh lebih diunggulkan. Apalagi, Benevento belum meraih satu pun poin musim ini.

Meski demikian, AC Milan tetap perlu waspada. Target meraih poin perdana menjadi motivasi ekstra bagi tim yang baru promosi ke Serie A itu.

Sebelumnya, dalam konferensi pers perdananya dua hari lalu, Gattuso menyampaikan bahwa tidak ada yang mudah untuk dikalahkan. “Tidak ada pertandingan yang mudah di Serie A. Kita harus menyiapkan diri untuk semua pertandingan dalam kondisi yang terbaik,” katanya.

Tugas Berat

Gattuso punya tugas berat untuk mengangkat AC Milan dari keterpurukan. Kemenangan menjadi harga mati jika tak ingin semakin jauh tertinggal dari rival-rivalnya.

Saat ini, Diavolo sudah terpaut 18 poin dari pemuncak klasemen Napoli, serta 11 poin dari peringkat empat, AS Roma. “Ada 72 poin tersisa yang harus dimenangkan, dan saya tidak bisa hanya dianggap sebagai caretaker,” ujar Gattuso.

Dia menambahkan, “Saya tahu tidak semua orang menyukai saya, tapi saya juga tahu apa yang bisa saya berikan untuk tim saya.”

Ajang Pembuktian

Kemenangan juga sekaligus dapat menjawab keraguan publik terhadap kapasitas Gattuso. Sampai akhirnya ia ditunjuk menggantikan Montella hari Senin lalu, banyak kalangan yang ragu bahwa Rino (sapaan Gattuso) bisa membawa Milan bangkit.

Alasannya tak lain adalah minimnya pengalaman Gattuso sebagai pelatih. Seluruh klub yang pernah dilatih Gattuso sejak tahun 2013, seperti FC Sion, Palermo, OFI Crete, dan AC Pisa, semuanya gagal.

Ia pun dipecat dalam waktu singkat. Terakhir saat menukangi tim Primavera, kinerja Gattuso juga tidak terlalu menjanjikan.

Dari 12 laga, AC Milan U19 kalah tiga kali. Yang paling memalukan saat melawan Sassuolo U19 di pertandingan perdana, di mana mereka kalah 1-5.